Sistem Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja

Monday, April 9, 2012

Di era globalisasi dengan persaingan bebas dan terbuka, sosialisasi dan penggunaan standart acuan untuk industri seperti standart kualitas, manajemen kualitas, manajemen lingkungan dan juga kesehatan dan keselamatan kerja. Definisi atau pengertian dari sistem manajemen kesehatan dan keselamatan kerja adalah merupakan bagian dari sistem manajemen keseluruhan yang meliputi struktur organisasi, perencanaan, tanggung jawab, pelaksanaan atau implementasi, prosedur, proses dan sumber daya-sumber daya yang diperlukan dalam pengembangan dan penerapannya, studi pencapaian dan pemeliharaan dari kebijakan kesehatan dan keselamatan kerja agar pengendalian resiko yang berhubungan dengan aktifitas kerja, penggunaan alat, penciptaan tempat kerja yang aman dan nyaman, produktif dan efisien.

Target dan Tujuan
Target dan tujuan dari manajemen sistem kesehatan dan keselamatan kerja adalah untuk menciptakan kesehatan dan keselamatan kerja dalam tempat kerja di semua bagain yang terkait didalamnya sehingga dapat dicegah dan dikurangi timbulnya kecelakaan dan penyakit yang menyebabkan dan mepengaruhi kerja serta penciptaan lingkungan kerja yang aman dan nyaman, efisien dan produktif dalam bekerja.

Alasan-alasan dalam penerapan sistem manajemen kesehatan dan keselamtan kerja
Karena kesehatan dan keselamatan kerja adalah bukan semata-mata kebutuhan pemerintah, masyarakat, pasar, atau dunia internasioanal akan tetapi juga merupakan tanggung jawab dari para pengusaha untuk menyediakan tempat kerja yang aman dan nyaman bagi para pekerjanya. Disamping itu, penerapan sistem manajemen kesehatan dan keselamatan kerja juga mempunyai banyak keuntungan bagi industri seperti:

Keuntungan langsung
  • Dapat mengurangi jam kerja yang hilang yang dikarenakan karena kecelakaan kerja.
  • Menghindari hilangnya nyawa ataupun benda material perusahaan karena kecelakaan kerja
  • Menciptakan tempat kerja yang produktif dan efisien karena pekerja merasa aman dalam tempat kerja.
Keuntungan tidak langsung
  • Meningkatkan image atau nama baik perusahaan pada pasar
  • Menciptakan hubungan yang harmonis antara perusahaan dan pekerjanya
  • Perawatan terhadap alat dan mesin kerja menjadi lebih baik sehingga alat dan mesin perusahaan menjadi tahan lama dan megurangi biaya untuk pembelian alat baru yang rusak.
Unsur dan element dalam sistem manajemen kesehatan dan keselamatan kerja (berbagia sumber):

Komitmen dan Kebijakan
  • Komitmen dan Kepemimpinan
  • Penilaian awal tentang kesehatan dan keselamatan kerja
  • Kebijakan tentang kesehatan dan keselamatan kerja
Perencanaan
  • Perencanaan identifikasi bahaya, penilaian dan pengendalian resiko
  • Peraturan perundangan dan aturan lainnya
  • Traget dan tujuan yagn ditetapkan
  • Penentuan indikator kinerja
  • Perencanaan awal dan aktifitas yang sedang berlangsung
Penerapan dan pelaksanaan
  • Jaminan Ketrampilan
  • Sumberdaya manusia, alat dan material (dana atau uang)
  • Integrasi
  • Tanggung jawab
  • Konsultasi, motivasi dan penghargaan
  • Latihan dan kompensasi
Aktifitas pendukung
  • Komuinikasi
  • Pencatatan
  • Dokumentasi
  • Proses dan operasi dokumen
  • Pemeliharaan catatan dan manajemen informasi
Identifikasi sumber bahaya, penilaian dan pengendalian resiko
  • Mengidentifikasi sumber bahaya
  • Penilaian faktor resiko
  • Tindakan-tindakan yang diambil
  • Skema dan rekayasa alat
  • Tindakan administratif
  • Tinjauan ulang kontrak
  • Pembelian
  • Prosedur dalam menghadapi keadaan darurat dan bencana yang timbul
  • Prosedur dalam menghadapai kecelakan
  • Perencanaan prosedur pertolongan keadaan darurat
Pengukuran dan evalusi
  • Inspeksi dan evalusi
  • Audit sistem manajemen kesehatan dan keselamtan kerja
  • Tindakan perbaikan dan pencegahan
Tinjauan ulang dan peningkatan oleh pihak manajemen

Kesimpulan
Dengan banyaknya keuntungan yang dapat diperoleh dari penerapan sistem manjemen kesehatan dan keselamatan kerja dan juga penerapan yang memenuhi kualifikasi yang sudah ditetapkan undang-undang atau peraturan yagn ditetapkan baik dalam perusahaan kecil, menengah ataupun industri besar akan mebuat industri tersebut lebih kompetitif, aman dan efisien serta produktif dalam menghadapi era globalisasi
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment